6 Tips Menjaga Kesehatan Tubuh Supaya Tetap Sehat Bugar

Akhirnya Saya Bisa Bawa Motor Sendiri!

 Alhamdulillah! 

Sekarang saya udah bisa bawa motor sendiri, dong! Haha. 

Sesuatu yang sejak dulu saya paling enggak banget pengen bisa, alasannya karena...TAKUT.

Sebenarnya sejak saya masih SMP, ayah saya udah ajarin saya bawa motor sendiri. Waktu itu motornya apa ya, saya lupa jenisnya tapi motor yang ada tangki bensinnya di depan, semacam RX King tapi bukan itu karena bukan Yamaha merknya. Lupa--dan dulu ga nanya-nanya juga karena emang kurang tertarik sama motor. 


Kebetulan waktu itu di depan rumah lapangan bola, jadi latihannya di situ. Nah, saya sempat nabrak tebing gitu kan. Wkk. Selain itu juga udah beberapa kali jatuh pake motor itu di jalan, sama bapak. Jadi makin ngeri. 

Pas SMA, bapak beli motor Suzuki Spin dan karena itu motor matic jadi saya pengen bisa lagi nih. Tiap hari latihan, ke sekolah juga bawa motor sambil bonceng bapak. Tapi enggak saya terusin belajarnya karena saya enggak luwes saat belok. 

Jadi aturan kalo belok kan badannya aja yang agak miring ya enggak usah miringin stang motor banget gitu. Nah, kalo saya stang motornya yang dibelokin jadi beloknya tuh kasar. Jagreug badannya kalo kata bapak tuh, jadi enggak luwes. 

Sempat jatuh pula beberapa kali pake motor itu, sama bapak juga, dahlah capek saya akhirnya saya nyerah dan keluarlah statement ini, 

Selama masih bisa dibonceng, saya enggak mau bawa motor sendiri!

Statement itu saya pegang sampai bertahun-tahun lamanya, wkwk. Hingga akhirnya saya nikah, anak saya udah bisa bawa motor sendiri sejak kelas 5 SD kalo gak salah, dia di sekeliling komplek aja sih saya enggak kasih ke jalan besar, khawatir namanya masih bocil belum matang pikirannya juga. Selain itu anak-anak sepupu juga udah pada bisa bawa sendiri, saya jadi pengen banget bisa bawa motor sendiri juga. 

Akhirnya minta tolong pak Bos kan, diajarin gitu. Karena udah bisa dasarnya, dia langsung bawa saya latihan di jalan yang sepi gitu. Panik deh saya dikasih tutor pak Bos, 

"Mi, Mi, Mi! jangan kepinggiran!"

"Mi, Mi, Mi! gas Mi!"

"Mi, Mi, Mi! e-ee-eh beloknya Mi!"

sambil nepuk-nepuk bahu dong, kan saya jadi ngeri. Udah mah saya tuh tiap ada motor juga berisik, takut nabrak dia kan. Kalo ada mobil, saya nepi ke pinggir dong. Hahaha. 

Padahal kan mereka juga ada supirnya, ya? Enggak mungkin nabrak kita tanpa alasan. 

Kayaknya latihan motor sama pak Bos bukan cuma saya yang tertekan, blio juga tertekan punya trainee kayak saya yang apa-apa takut, dan apa-apa jerit, wkkwk. 

Nah, setelah beberapa lama latihan sama pak Bos saya berenti lagi nih. Lalu saya baca artikel temen saya, eh artikel apa di cerita di story ya..lupa. Intinya dia akhirnya berani bawa motor sendiri setelah berjuang mengalahkan rasa takut. (Yes, Sis. It's yu.)

Wihh terinspirasi banget saya guys.

Saya minta adek sepupu saya ajarin lagi, diajak ke taman, di jalan sekitar rumah, diketawain tuh bocil-bocil karena posisi saya bawa motor kaku banget katanya. Emang sih, saya juga sadar. Haha. Grogi sihh. 

Nah, akhirnya saya beraniin diri dong ke warung sendirian bawa motor. Alhamdulillah bisa! Semudah itu, asalkan tenang dan jangan sembarangan narik gas, pelan aja, slow. Gapapa lambat, yang penting mah selamat. 

Sekarang saya bisa ke sekitaran rumah, walau masih belum bisa ke jalan besar karena yaa...masih takut. Hehe. Enggak apa, pelan-pelan aja ye kan. Kapan-kapan kalo pak Bos lagi santai (dan dia mood), mau minta diajarin ke jalan gede. 

Temen-temen ada yang kayak saya juga gak? Yang baru berani bawa motor sendiri sekarang. Share di komentar, ya!

Comments