Kelebihan RealMe 5 Pro

5 Hal yang Bikin Emak-Emak Baper

Baper, hal yang paling sering terasa sebagai seorang perempuan. Apalagi kalau sudah jadi emak-emak, semakin banyak hal yang bikin baper. Masih untung kalo cuma sekadar nyes-nyes ngenes dikit, tapi ada kalanya sampai ngedrop parah dan bad mood sampai bila-bila. Sudah bisa dipastikan deh, itu rumah suramnya udah kayak masa depan tanpa si dia *eh

Sebenarnya apa saja sih hal-hal yang bikin para emak jadi baper?


1. Semua yang berhubungan dengan anak. Dulu saya sering banget memandang sebelah mata ke emak-emak yang kesal pas anaknya dicuekin orang, atau yang mungkin dikerjain iseng sampai nangis, atau yang tersinggung pas kondisi anaknya (yang terlalu kurus atau terlalu gemuk) diungkit sama orang.

Tapi sekarang saya ngerti, semua hal yang berhubungan dengan anak itu sangat sensitif. Kok anaknya belum bisa jalan, sih? Kok anaknya makannya banyak banget, gak takut kegendutan apa? Lho kok doyan banget jajan ini, kan banyak micinnya! nanti bodoh lho! dan masih banyak lagi.

Semua itu sungguh bikin hati emak yang sensitip ini baper total ges. Padahal kita sebagai emak sudah berusaha semaksimal mungkin buat anak, tapi hakim-hakim dadakan di luaran sana seenak jempol kakinya ngasih quotes, yang bikin kita pengen ngruwes mukanya sampai lecek.

2. Berat badan. Ini termasuk saat melihat foto zaman baheula dimana ukuran celana masih 29-30, pipi masih chubby-chubby imut, dan selfie atas bawah depan belakang masih kece badai. Sementara sekarang, seiring waktu jadi menggendats dan semua itu mulai pudar sedikit demi sedikit.

Huwee...ingin saya kembali ke masa-masa itu, tapi apa daya saya malas diet dan olahraga lagi. Yaa begitulah hal yang bikin saya baper urusan berat badan. Dulu sih baper juga kalo ada orang yang nyeletuk, aih gendutan ya? tapi sekarang enggak, soalnya PakSyu bilang lebih suka saya kayak sekarang ini. Yasudahlah...menghibur diri aja kali yak, gpp enggak kayak dulu lagi, yang penting suami senang. Wkwkwk.

3. Rekening kosong. Sungguh, ini bikin emak-emak sejagad raya baper parah, Mak! Karena emak-emak adalah menteri keuangan rumah tangga, maka saat si emak udah enggak ada uang sama sekali, perekonomian keluarga kayaknya siap bergoyang layaknya ombak banyu di pasar malam...

Gimana ya, untuk saya--dan rekan seperjuangan yang suaminya punya penghasilan tak tetap--enggak pegang uang sama sekali kok rasanya begitu hampa, kayak malas ngapa-ngapain dan maunya shopping aja sepuasnya gitu. Tapi kemudian sedih dan baper lagi, karena uangnya aja enggak ada, mau shopping pake apa? daun waru?

Terkadang ingin tukar tambah kerjaan suami sama mereka yang gajinya puluhan juta tapi kerjaannya tidur melulu, biar enggak pusing kepala bunda saat rekening kosong. Huhu. Tapi saat inget mereka-mereka yang uangnya berlimpah, kerjaannya sibuk gak tau waktu santai, banyak yang rumah tangganya enggak bahagia, di situ saya lebih banyak bersyukur punya suami yang sederhana, cintanya sama keluarga full soalnya. Mueheheh.

4. Ngeliat emak lain yang mukanya mulus dan kinclong. Asli ini juga bikin baper, saat melihat rupa emak-emak tetangga yang mulus karena perawatan di skincare mahal, bagaikan cahaya bulan purnama. Kemudian ngaca dan melihat muka sendiri yang berminyak, kucel, bibir pucat kayak baru kelar tipes, rasanya pengen tuker tambah muka ke dokter bedah. Huhuu.

Begitulah, emak-emak yang pengen skincare instan (kayak saya) pasti enggak akan sabar menunggu proses skincare yang lumayan lama, apalagi yang harganya murce dan produk lokalan. Itulah kenapa saya lebih suka pakai yang alami-alami aja lah, dibanding produk pabrikan yang kata iklannya memutihkan dalam tiga hari atau apalah itu...

Pakai aloe vera udah cukup buat saya, kulit adem dan bekas jerawat hilang. Pakai pelembap dan bedak jadi enggak belepetan dan sudah, saya sudah bahagia dengan itu.

5. Enggak difollback pas ikutan follow loop. Ini baru aja dibahas antara saya dan teman di grup, tentang mbak-mbak yang baper karena belum difollback dan malah seakan nuduh teman saya ini nge-unfoll dia diam-diam. Asli saya guemes banget sama bahasanya itu lho! Lha orang temen saya emang belum ngefollow kok, mana bisa nge-unfoll kan? Dih, kocak amat.

Jadi gini lho, Mak! dunia per-follow loopan itu punya rules yang super simpel. Yaitu, kalo enggak difollback tinggal unfollow aja. Enggak usah banyak cakap, langsung saja si jempol beraksi pencet unfollow. Kelar perkara.

Begitu pula kalau ternyata suatu saat ada akun yang tetiba unfoll diam-diam, ya tinggal diunfoll dan kalo perlu diblokir plus sedikit didoakan semoga akunnya jalan di tempat karena udah curang. Itu udah puas banget lho, Mak. Muehehehhe.

Saya juga sering buanget ngerasa baper saat cek siapa yang enggak follback (pakai aplikasi biar enggak ribet ya ges), tapi ya udah...rasa baper saya jaraknya cuma sejauh jempol dan tombol unfoll aja kok. Enggak usah sampai mendendam dan ngeDM yang bersangkutan terus pidato panjang lebar. Kurang kerjaan amat sis.

Gimana? Emak-emak can relate kan?


Comments

  1. Hahahah... No. 5 ini nih... :)
    aku berat badan juga baper , pada kedodoran tuh rasanya... Kayak kurang gizi :(

    ReplyDelete
  2. Nomor 5 sekarang masih gak mba? :)

    ReplyDelete
  3. ih melihat berta badan kaayknya kok makin banyak lemaknya

    ReplyDelete

Post a Comment