Kelebihan RealMe 5 Pro

Pengalaman Ramadhan Saat Masa Kecil : Bikin Kangen

Saya sangat suka bulan puasa, karena hari-harinya terasa seru banget. Ada banyak hal yang saya lakukan di bulan puasa selain aktivitas rutin harian, misalnya masak banyak makanan manis, cari-cari kegiatan untuk ngabeubeurang, pergi ngabuburit...banyak deh. Tapi pengalaman yang saya rasakan tiap Ramadhan saat masa kecil jauh lebih bervariasi, sih.

Bukan berarti sekarang hidup saya monoton dan enggak asyik, ya! Hanya saja saat masih kecil, Ramadhan enggak terasa berat banget kayak sekarang, hahah. Bukan puasanya yang berat, tapi mikirin tanggung jawab sebagai orangtua, ngawasin anak puasa, terawehnya, ngajinya, sekaligus kasih contoh buat dia padahal sebagai emak kadang ada malesnya juga saya tuh...mikirin menu sahur atau buka yang bikin anak dan suami nafsu makan, sama mengkalkulasi biaya rumah tangga supaya cukup buat biaya sebulan plus beli baju anak pas lebaran nanti...Mana anak udah makin gede, celananya aja udah seharga gamis emak. Huhu. Udahlah pokonya emak sama bapaknya enggak beli baju baru enggak apa, yang penting anak senang.


Tapi yaa...itulah tantangannya jadi orangtua. Kalo berhasil melewati itu semua rasanya plong dan bahagia aja. Dulu mamah dan bapak saya juga begini pasti, apalagi anaknya tiga. Mereka bisa aja nyari cara supaya Ramadhan masa kecil anak-anaknya itu seru dan memorable. Luar biasa banget emang orangtua kita itu~

Nah, kalau saya sendiri sih pengalaman Ramadhan masa kecil ya kayak ini nih :

1. Jalan-jalan pagi setelah kuliah subuh

Ikut kuliah subuh is a must pas bocah dulu, soalnya harus isi buku kegiatan Ramadhan dari sekolah. Haha. Pokoknya selalu berusaha buat dapet tempat duduk yang nyender pilar atau dinding, biar nyaman dan enggak pegal. Terus pulangnya jalan-jalan, lihat matahari yang baru terbit, udaranya seger plus rumput yang basah karena embun. Ah asyik banget deh! Walaupun akhirnya harus ke sekolah dan agak males-malesan gitu deh. Hihi.

2. Tidur siang pas pulang sekolah

Karena pagi-pagi enggak sempat tidur lagi karena langsung sekolah, nah pas pulang deh saya bisa tidur siang. Biasanya mamah maunya saya bantu-bantu kerjaan di rumah dulu sebelum tidur siang, tapi pas bulan puasa bisa tidur dulu baru beres-beres.

3. Bantu mamah masak

Ini pekerjaan yang paling saya suka sebenernya, masak. Apalagi pas bulan puasa banyak masakan yang dibikin, walau menunya sederhana tapi tetep aja rasanya seru. Tapi sekarang pas udah gede begini, masak malahan jarang. Saya seringnya beli, soalnya sibuk ngerjain artikel, atau ngegoreng mi lidi (saya jualan milidi gaes, yang suka mi lidi boleh banget klik ini yaa). Selain itu juga lebih hemat kalau beli, sebab satu bungkus lauk 3-5 ribuan aja...satu bungkus bisa buat dua orang dan dengan 15 ribu aja udah dapet tiga jenis lauk. Sementara kalau masak, 15 ribu cuma dapat satu menu dan sudah termasuk bawang-bawangan.

4. Banyak main

Pas bulan puasa seakan-akan waktu luang itu makin banyak dan banyak waktu untuk main juga. Biasanya saya main sendiri di rumah, main ke teman malah jarang soalnya saya ada adek yang usianya beda dua tahun dan kami sering main berdua. Kadang bapak juga bikinin kami mainan tradisional, kayak egrang gitu...jadi kami asyik sendiri. Pernah juga diajarin pake senapan angin, widih saya berasa badass banget waktu itu. Hahah.

5. Deg-degan menunggu waktu beli baju Lebaran

Ini nih, kayaknya semua anak menunggu momen ini. Hahah. Banyak orang yang beli baju lebaran sejak jauh-jauh hari ya...kalo keluarga saya yaa mepet-mepet waktu lebaran giiitu deh. Namanya pegawai negeri, THR ya cairnya mepet lebaran. Hihi. Deg-degan hitung hari, mengkhayal mau beli baju kayak apa, warna apa...sederhana sih ya? Alhamdulillah merasakan momen-momen itu, memorable banget.

Selain yang sudah saya sebutkan di atas, saya juga suka pergi ngaji di madrasah dan pas libur puasa itu jadwalnya jadi ditambah, kuliah subuh, jam 9 pagi, dhuhur, pas ashar juga ngaji. Saya ini anak yang males ke madrasah sebenernya, jadi seringnya bolos dibanding ngaji. Jangan ditiru gaes!

Tantangan Menulis 30 Hari Blogger Perempuan


Comments

  1. aku mah, saat sudah lemes tiduran saja di rumah sambil dengerin tv nunggu beduk

    ReplyDelete

Post a Comment