Kelebihan RealMe 5 Pro

Balada si Panci Presto

Balada si Panci Presto - Panci presto atau pressure cooker adalah solusi memasak cepat buat emak-emak, utamanya untuk memasak daging dan berbagai bahan makanan yang keras nan alot supaya lekas empuk. Semakin cepat empuk, semakin cepat selesai masak dan bisa lebih cepat leyeh-leyeh menyajikan makanan untuk keluarga. Gimana sih cara menggunakan panci presto?

Sebelum membahas tutorial menggunakan panci presto, saya mau throwback dulu ke tahun 2015 silam, saat entah kenapa di lingkungan gahoel saya lagi musim banget yang namanya panci presto ini. Saya yang emang demen banget ngumpulin alat masak pun pengen juga dong...dan pas lihat harganya lumayan dag-dig-dug kayak yang lagi jatuh cinta gitu, harganya itu loh, buat emak-emak pekerja serabutan kayak saya udah tinggi banget.


Tapi pas ada tetangga yang kebetulan suka kridit barang, langsung kontak dan deal deh buat kridit panci presto. Haha. Saat itu bersyukur banget saya udah tukeran pin BB sama ibuk tetangga, jadi tau deh kalo dia suka kridit barang apa aja dan saya bisa wujudkan mimpi untuk punya panci presto.

Panci presto yang saya kridit adalah merk Maxim, kapasitas 2 liter. Bagus panci prestonya, tebal, kunciannya rapat, tapi berat banget. Ya maklum lah ya..tebal gitu masa iya kleweran ringan?

Saat ijab qabul barang, saya bertama gimana cara menggunakan panci presto? Si tetangga pun menjelaskan dengan singkat, caranya seperti kita menggunakan panci kebanyakan. Masukkan bahan yang akan dimasak, beri air secukupnya dan jangan lebih dari batas yang sudah ditentukan, kemudian tutup panci dan kuncikan supaya tekanannya sempurna. Gampang banget emang, setelah itu cukup nyalakan kompornya dan tunggu sampai panci berbunyi nyaring, seperti peluit kereta.

Saya suka pas pancinya berbunyi nyaring, lucu aja ngeliat lubang udaranya berasap dan meloncat-loncat. Huhu.

Selama saya memiliki si panci yang dikridit selama enam bulan itu, bisa dihitung jari berapa kali saya gunakan. Dua kali Idul Adha, saat bikin bubur ketan dan...kapan lagi, ya? Pokoknya si panci lebih sering bertengger dalam lemari, di dalam kardusnya yang masih sangat bagus. Hahahah...

Yaa begitulah, ternyata panci presto tak begitu saya butuhkan dan saya merasa benda itu sangatlah ribet. Kenapa ribet? karena berat dan ukurannya besar. Lagipula saya jarang sekali memasak daging sapi ataupun kambing, seringnya ya daging ayam dan ikan, juga sayur mayur dan semuanya tak perlu dipresto supaya empuk.

Akhirnya si panci presto itu saya lepas ke bibi, dijual dengan setengah harga daripada teronggok begitu saja. Mubazir.

Apakah saya nyesel udah jual panci presto yang dibeli dengan menyisihkan uang jajan itu? Enggak, biasa saja. Karena memang saya enggak butuh-butuh banget dan mamah mertua juga punya panci presto, sih. Haha. Kalau mau pake saya bisa minjem, mueheheheh.

Tantangan Menulis Blog Blogger Perempuan


Comments