Kelebihan RealMe 5 Pro

Alasan Kenapa Saya Malas Bukber Sama Teman dan Keluarga

Bulan puasa identik dengan bukber alias buka bersama, dan entah kenapa mayoritas muslim di Indonesia kok seakan wajib banget gitu bukber. Baru puasa hari pertama, udah ribut aja mau bukber sama siapa, bukber dimana, ini lah itu lah....Enggak masalah sih, kalo emang sama-sama suka berkumpul, suka makan bareng, rame-rame, bukber jadi aktivitas yang menyenangkan, banget! Tapi untuk saya...Enggak.

Saya bukan anti sosial, sampai-sampai enggak mau kumpul dengan banyak orang, enggak. Saya cuma enggak suka terlalu lama berada sama orang yang enggak akrab banget, entahlah enggak nyaman rasanya. Walaupun itu keluarga besar, atau teman-teman sekolah.

Akui aja, seberapa banyak sih teman masa kecil yang tadinya akrab bangettt yang masih bertahan sampai sekarang? Dikit banget yang tetap bertahan sampai tuek. Yah, satu atau dua orang mungkin masih say hi, tukeran no WA walaupun jarang chattingan dan paling banter cuma liat story WA doang yekan?


Saya pun begitu, cuma ada beberapa aja teman masa sekolah yang nomor WA-nya saya simpan. Teman akrab yang tadinya segeng pun ya biasa-biasa aja, enggak seakrab dulu. Secara udah punya keluarga masing-masing dan kita tau lah ya, keluarga di atas semua. Lebih nyaman, lebih asyik kumpul bareng suami dan anak. Atau, kumpul keluarga inti aja (orangtua saya dan mertua).

Kalo perlu banget, saya pasti hadir ke acara bukber. Yang saya maksud perlu banget itu undangan rekan kerja, atau keluarga besar. Tapi kalo bukber teman sekolah, saya lebih memilih untuk skip. Bukan karena saya benci, enggak. Saya cuma melihar mudhorotnya lebih besar, di antara teman sekolah itu ada mantan gengs. Hahah. Selain itu bukber yang merangkap reuni biasanya malah jadi ajang pamer dan itu malesin, sumpah.

Saya enggak mau merusak mood dengan melihat tampang mantan, enggak mau jadi kurang bersyukur karena lihat kesuksesan temen pas bukber dll dll.

Saya pernah ikut bukber sama temen, dua kali saya tolak dan di tahun ketiga saya enggak enak kalo nolak terus dan saya iyain karena kangen juga ya pengen ketemu sama temen akrab. Saya dateng karena katanya si temen akrab mau dateng, itu setelah dipaksa-paksa banget gitu ya...Taunya apa? si temen akrab enggak datang dan si koordinator bukber yang maksa-maksa itu bahkan enggak nyapa pas bukber. Dongkol banget gak sih?

Begitulah, saya enggak suka bukber dijadiin kewajiban dengan dalih silaturahim. No, silaturahim banyak bentuknya enggak harus maksa orang buat keluar rumah, desak-desakan, bete-betean, kumpul bareng di satu tempat. Siapa yang happy sih dipaksa begitu? Ujungnya banyak kasus bukber gagal yekan? Dimana tempat udah booking, eh pada enggak datang dan merugikan salah satu pihak.
Tantangan Menulis Blogger Perempuan

Comments