Thursday, 3 May 2018

Pengalaman Menstruasi Pertama

Yang Harus Dilakukan Saat Pertama Kali Menstruasi - Long time no see dan entah kenapa sekalinya saya bikin postingan malah tentang menstruasi. Hehe. Tiba-tiba saya kepikiran masa-masa pertama kali saya dapat haid pertama, usia saya masih 12 tahun waktu itu, baru lulus kelas enam SD dan baru mau masuk SMP. 

Waktu itu malam harinya badan saya terasa remuk banget, sakit setulang-tulang dan enggak enak diapa-apain juga. Inget betul, waktu itu saya ngeluh ke bapak kalau badan saya sakit semua, bapak bilang mungkin saya kecapekan...kecapekan nonton TV dan males-malesan. Haha.

Pengalaman mens pertama kali


Eh tak tahunya keesokan harinya si Miss Datang Bulan mengunjungi saya untuk pertama kalinya, kaget? Banget! Saya langsung kasih tau mamah dan mamah enggak ada kaget-kagetnya, cuma nyengir doang sambil menjelaskan bahwa itu adalah mens pertama saya. Setelah itu mamah ngasih edukasi singkat tentang siklus bulanan perempuan ini, lengkap dengan bagaimana cara pakai pads alias pembalut. Pakai pads sih saya sebenarnya enggak buta-buta amat, maklum saya udah kepo sebelumnya dengan cara pakai pembalut. Hihi.

Dulu, saya penasaran banget pengen datang bulan dan pengen beli pembalut yang bungkusnya warna-warni, terus pamer ke teman-teman kalau saya udah mens karena saya pikir menstruasi itu keren dan entah kenapa dalam benak saya ini yang muncul adalah saya bakalan berubah jadi cantik memesona setelah akil baligh. Apakah khayalan saya itu terwujud? enggak ah. Yang jelas saya malah jadi banyak jerawatnya, belum lagi kram perut yang sakitnya bikin kaki gemeter dan keluar keringet dingin, perut kembung, tampang kucel...ah! Jadi cantik apanya!? Waktu itu saya jadi nyesel saya mens, hahah. Boro-boro bangga, saya malah malu kalau ngaku sudah mens. Wkwk

Seiring waktu, saya mulai bisa membiasakan diri dengan siklus bulanan ini. Saat saya masih belum menikah dan punya anak, siklusnya bisa sampai 8 hari dan selalu banyak, agak ribet karena jadi enggak bisa ngaji di mesjid (saya susah kasih alasan kalo saya lagi dapet, kan masih malu ngaku udah akil baligh) tapi setelah punya anak, siklusnya berkurang jadi hanya 4 hari saja. Saya juga sudah bisa menebak-nebak jadwalnya walau tak liat kalender (toh jadwal saya memang enggak sesuai hitung-hitungan tanggal sih). 

Saya jadi tau, saat saya mulai 'ngidam' makanan manis, itu sudah masuk PMS. Saat saya jadi lebih mudah cemas, emosian, gampang kesinggung, khawatir sama hal-hal yang enggak akan terjadi, berarti saya sedang PMS. Saat perut saya terasa kembung, begah dan berat badan naik banyak dalam jangka waktu sehari saja, berarti saya sudah masuk PMS. Saat nyeri badan, PD terasa ngilu, muka jerawatan dan kucel, ok itu PMS. Ya ampun, PMS dan menstruasi bener-bener bikin perempuan jadi jelek tau. Hihi.

Tapi yaa walau datang bulan sering bikin kesal, tapi tetap saja ditunggu-tunggu. Kalau lagi dapet, ada excuse buat males-malesan dengan alasan kram perut, hahaha. Tapi memang kalau lagi dapet tuh hawanya kuat banget buat mager, yekan? 

Saat mens, perempuan bakalan kurang darah dan butuh asupan makanan yang bisa menambah darah dengan cepat. Jangan lupa juga buat ngemil makanan manis buat mengatasi mood yang naik turun kayak harga cabe dan bawang merah. Seenggaknya siapkan cokelat, atau permen empuk buat dikunyah, biar enggak emosian sist!

Itulah pengalaman menstruasi pertama saya, ibu-ibu dan teteh cantik gimana nih? ada yang sama enggak yaaa sama saya? Share yaaa...

No comments:

Post a Comment

5 Manfaat Semir Rambut Pria yang Jarang Diketahui

5 Manfaat Semir Rambut Pria yang Jarang Diketahui - Mewarnai rambut agaknya memang sudah jadi trend anak muda saat ini, tak hanya berlaku u...