Thursday, 24 November 2016

Wanita Simpanan Lain, Suami yang Selingkuh dan Istri yang Disakiti

Pernah denger tentang perceraian akibat isu selingkuh? atau kasus KDRT alias kekerasan dalam rumah tangga yang disebabkan si suami yang punya simpanan? Bukan satu kali dua kali saja perselingkuhan bikin ijab qabul di awal pernikahan jadi sia-sia. Perselingkuhan itu semacam bangkai yang terkontaminasi bakteri mutan, yang bukan cuma bau tapi juga bisa merusak siapapun yang berani-berani dekat sama dia.

Iya, perselingkuhan juga merusak, banget. 

Merusak janji setia suami-istri, iya. Merusak indahnya pernikahan, banget. Merusak perekonomian keluarga, ya iya laaah secara buat simpenan biasanya lebih banyak tuh jatahnya. Merusak perjuangan istri yang berusaha keras tetap setia dan tegar sekalipun banyak kekurangan dari suaminya, ini nih...ini yang paling enggak manusiawi.

Gimana bisa seorang suami lupa sama semua pengorbanan istri untuk nikah sama dia, untuk jadi istri yang sempurna, merawat anak dan suami dengan ikhlas walau jatah 'me time' dan belanja belenji kurang total, kurang 'malaikat' apa lagi coba istri yang begitu? tapi si suami, kena lirikan perempuan gatel langsung kepincut dan buta.

Aku disini ngebahas tentang perasaan istri yang didua suami yah, sekelompok suami-suami kurang ajar yang enggak tahu diri. Disayang-sayang, diurus, didukung mati-matian sama istri, pas berjaya atau senang dikit, eh langsung punya simpenan. Minta ditabok banget enggak sih? Gemes!

Tak ada asap kalau tak ada api, enggak bakalan ada hosyiep kalau enggak ada bukti-bukti yang menjurus ke situ. Ada hosyiep yang paling sip tentang perselingkuhan wanita simpanan lain dari dunia selebriti, semacam Mulan Jameela-Ahmad Dhani jilid kedua. Awalnya enggak ngaku, lama-lama serumah juga.
Sudah dengar Ayu Tingting, Raffi Ahmad dan hosyiep perselingkuhan mereka? 

Awalnya aku juga kurang peduli ya sama kedekatan mereka (sekarang juga sebodo amat sih sebenernya, aku bikin postingan ini sekadar buat kasih contoh kasus wanita lain doang, wkk), setelah ngeliat dan mengikuti akun-akun semacam aytingnyablaknemplok di Instagram, aku merasa tercerahkan *apasih

Selain tau macam-macam skandal tentang mereka(katanya sih bener, tapi auk deh), aku jadi ngeliat banyak hal yang juga sama kayak yang terjadi di lingkunganku sendiri. Aku juga coba memahami kejadian ini dari tiga sudut pandang, dari si wanita simpanan, suami yang selingkuh dan si istri yang tersakiti. 

Suami yang diduga berselingkuh, biasanya bakalan over acting buat nutupin perselingkuhannya itu, pencitraan. Jadi sering upload-upload foto bareng istri dan anak, mesra-mesraan di depan umum sampai nyosor-nyosor, dsb. Tapi di rumah, berubah dingin sedingin es sama anak istri. 

Si wanita simpanan biasanya punya percaya diri yang kuat banget, pandai ngomong dan berani banget nyablak. Kartu truv si suami ada di tangan dia, karir, keluarga, kehormatan ada di genggaman dia. Berani melawan sama si simpanan, hancurlah semua.

Istri yang tersakiti, lahir batinnya tersiksa. Ngeliat kasih sayang suami yang palsu, lain di muka lain di belakang, rasanya lebih sakit daripada gosip perselingkuhannya itu sendiri. Belum lagi teror batin yang ia dapat tiap denger kabar burung tentang perselingkuhan suami, ditambah lagi selalu ada pihak yang bakal judging bahwa dia itu istri yang tak becus jaga suami, sampai-sampai suami malah selingkuh. Eh hellaaaw! itu laki yang kagak tau diri!

Aku enggak mau komentar tentang ATT dan Raffi Ahmad yang katanya sih sudah main belakang dari Gigi, takut jadi fitnah. Hahahah. Yang jelas ada beberapa hal yang menyebabkan perselingkuhan dan wanita simpanan itu naik puncak. 

- Bosan. Ini hal pertama yang bikin para suami (atau istri) memilih untuk selingkuh. Tadinya bosan dengan rutinitas hubungan yang begitu-begitu saja, akhirnya cari yang asyik-asyik chattingan atau BBMan sama teman kantor, atau random via aplikasi cari jodoh. Niatnya biar enggak bosan sama istri, biar ada variasi, enggak taunya malah tambah bosan sama istri.

- Kurang puas. Sibuk urus rumah tangga bikin istri jarang dandan dan enggak kinclong lagi, suami kurang puas dan merasa butuh hiburan. Jadilah dedek gemes yang belom kenal susahnya ngurusin anak dan rumah tangga dipilih jadi hiburan yang asik-asik. 

- Dendam. Bisa jadi si pelaku selingkuh pengen balas dendam sama pasangan, karena pernah diselingkuhin, tapi kalau pasangan sudah tobat dan balik setia, masa iya mau diselingkuhin juga? Situ waras?

- Kena hasut. Selalu ada orang brengsek di dunia ini, yang brengsek luar dalam dan seneng banget menghasut orang. Rumah tangga yang baik-baik aja, adem ayem bisa berantakan gara-gara hasutan orang macem ini nih. Wujudnya bisa lelaki, bisa juga perempuan.

- Suaminya sengklek. Punya istri cakep, setia dan pintar ngurus bodi plus rumah tangga, tapi malah kesengsem sama cewek kumel yang dandanannya norak abis. Gila, iya kan?

Begitulah, ada banyak penyebab selingkuh itu bisa terjadi. Dari mulai faktor internal sampai faktor eksternal macam dihasut teman tadi. Yang paling penting untuk menghindari perselingkuhan adalah komunikasi terbuka antara suami dan istri. Bicarakan semua dengan baik, apa yang diinginkan, apa yang enggak disukai, jangan lupa terima kasih untuk perjuangan yang sudah dilalui berdua.

Satu lagi, tundukkan pandangan dari yang haram! Kalau sudah biasa ngeliat yang haram (istri orang, dedek-dedek gemes Instagram atau video-video blue), yang halal langsung hilang nikmatnya, hilang indahnya, hilang cahayanya. Akhirnya ya itu tadi, selingkuh tiada henti.

Naudzubillah, semoga rumah tangga kita terhindar dari semua benih-benih perselingkuhan. Aamiiin. 

No comments:

Post a Comment

Begini Jadinya Kalo Sadako Keluar di TV Indonesia

Begini Jadinya Kalo Sadako Keluar di TV Indonesia - Habis Nonton The Rings, tetiba kepikiran gimana jadinya kalo Sadako keluar dar...