Tuesday, 18 October 2016

Sudah Saatnya Mamah Pergi Holiday

Sudah besar dan masih kena omelan mamah?

Itu sih aku banget, dalam satu minggu bisa sekitar dua atau tiga kali aku kena omelan, padahal aku ini udah 26 tahun, bukan anak-anak lagi yang harus diomelin karena belum cuci sepatu atau lupa cuci baju. Urusan rumah tangga seperti bebenah, masak, cuci jemur sampai setrika pakaian itu sudah tanggung jawabku sebagai anak tertua dalam keluarga. Selain itu aku juga numpang tinggal lagi dengan orangtuaku, masa iya aku mau ongkang-ongkang kaki aja? sebisanya aku kerjakan semua pekerjaan rumah selain kewajibanku sebagai tukang bikin artikel freelance, huhu. Tapi ya itu dia, kadang ada satu atau dua hal yang terlewat antara males dan lupa, dan memancing bakat alamiah mamah dalam mengomel.

Marah? Kesinggung? ya enggak lah! durhaka kali ah kalau sampai aku kesinggung diomelin mamah, lha orang beliau begitu karena aku yang kurang berbakti kok. Kalau aku anaknya rajin banget dan cepet tanggap, kerjaan rumah gaakan ada urusannya ketunda-tunda, mamah senang aku pun riang. Tapi kadang aku punya kerjaan yang gak bisa aku tinggal dan kerjaan rumah terpaksa kupending dulu, kadang aku enggak bisa jelasin seberapa urgent-nya kerjaan yang lagi dikerjain itu dan akhirnya salah paham pun terjadi. Mamah marah dan ngomel-ngomel seharian.

Mamah, bapak dan anakku
***

Aku paham betul kenapa mamah jadi doyan ngomel, semua itu karena mamah tertekan dan butuh refreshing. Sebab mamah bukan tipikal anak rumahan yang enjoy-enjoy aja seharian dalam rumah, mamah itu tipikal perempuan petualang yang seneng explorasi. Andai mamah ini lahir tahun 2000-an barangkali sekarang mamahku ini jadi anak kekinian yang bio Instagramnya pake tulisan "My life my adventure" dan foto yang beliau share itu isinya foto mbolang kemana-mana.

Jadi inget cerita mamah tentang masa mudanya, masa-masa beliau kerja di proyek bendungan Cirata. Tiap hari di medan yang keras, heavy equipment, dinamit meleduk disana-sini, weekend bareng rekan kerja ditraktir bos-bos Jepang dan India, dapat hadiah souvenir cantik dari luar negeri, nyicip cokelat mahal dan snack luar yang waktu itu masih jarang banget, punya banyak kolega dan teman gaul dari berbagai kalangan...setelah menikah, stay at home for 24/7.

Bener-bener salut, bukan hal yang mudah buat ambil keputusan seperti itu. Dari kehidupan hingar bingar dan kekinian layaknya wanita karier kebanyakan, jadi mamah-mamah yang cuma duduk diam di rumah, mengasuh anak sambil beres-beres dan nyaris enggak punya waktu buat 'me time'. Ditambah lagi si bungsu yang istimewa, si bungsu yang seorang autis tak bisa dilepas sendiri untuk mandiri, selamanya harus dalam bimbingan penuh keluarga, terutama mamah.

Setiap hari berganti, rutinitas mamah sangat monoton, mengurus bapak dan keluarga, mengatur keuangan keluarga yang jauh dari kata 'mewah', bebenah, masak dan mendampingi si bungsu yang kadang emosinya tak stabil. Oh mamah...

Itulah kenapa aku enggak pernah merasa sakit hati atau apalah kalau mamah ngomel, wajar. Oke lah pas aku masih sekolah, diomelin mamah itu rasanya ngeselin, apalagi kalau yang diomelin itu hal yang sepele. Tapi sekarang, setelah aku jadi emak-emak dengan satu anak (laki dan susah banget disuruh mandi, sekalinya mandi limabelas menit itu kurang lama), akhirnya aku paham perasaan mamah itu seperti apa.

Belasan tahun berdamai dengan situasi rumah tangga yang beda jauh dengan kehidupannya saat masih gadis itu bukan perkara mudah. No, bukannya mamah enggak bahagia dengan rumah tangga yang ia miliki sekarang, aku yakin mamah menikmati tugasnya sebagai seorang ibu rumah tangga super. Tapi ada masa-masa tertentu saat rasa bosan dengan monotonnya tugas di rumah bikin mamah musti ngomel, iya, ngomel is a must. Untuk apa? Untuk hilangkan rasa bosan dan mumet yang mamah rasakan. Daripada mamah ngebatin? Nanti jadi sakit? Mendingan biarkan mamah berkreasi dengan mengomel, lagian omelannya tanda cinta kok. Ya kaaan?
***

Tapi, akhir-akhir ini kayaknya tekanan darah mamah semakin tinggi deh, secara pernikahan adik pertamaku sudah di depan mata sementara persiapan masih mengkhawatirkan (calon mantennya aja masih santai-santai bae), mamah jadi lebih cepat kesel, intensitas ngomel jadi semakin sering dan akhirnya mamah sakit kepala sendiri. Oke fix. Mamah butuh holiday, mamah butuh staycation!

Satu-satunya tempat yang bikin mamah nagih adalah Jogja, kata mamah sih disana orangnya ramah-ramah, sederhana, tenang dan adem ayem, pas banget buat staycation. Apalagi sekarang anak-anak mamah udah pada besar, mamah bisa santai jalan-jalan, shopping dan foto-foto sepuasnya di Malioboro. Kalau sudah capek tinggal nginep di Hotel Adhisthana. Itu lho, hotel yang homey banget, nuansa etnik tradisionalnya bikin betah dan males deh balik lagi ke rumah. Mueheheh.

Aku belum butuh-butuh amat staycation, bisa streaming film sepuasnya aja sudah semacam vacation buatku, tapi mamah? jangan sampai deh waktu luangnya cuma habis buat nonton Anandhi dan Taphki. Mamah harus ke Jogja lagi, melepas penat bareng bapak, berdua santai layaknya bulan madu. Aku pengen bikin mamah sedikit santai, di tempat yang memang layak buat mamah, tempat yang bikin mamah happy, bikin mamah lupa sejenak buat ngomel. Tempat yang bakalan bikin mamah kembali fresh dan segar kayak waktu beliau masih muda.

Semoga aku bisa ngewujudin impian sederhana mamah ini, doakan ya gaes! Sekarang aku lagi on de wey untuk wujudin itu semua, salah satunya dengan ikutan ....
  Doakan, yes!

12 comments:

  1. Wkwkwkk... omelannya mamah itu jadi cambuk baut ngedidik anak nantinya ya mbak. Kadang kangen juga klo ga ada yg ngomelin. Hhed.. eh ehh hhee

    ReplyDelete
  2. aku juga butuh holiday sih, Teh
    tapi maunya ajakin Junjun...

    ReplyDelete
  3. amin..
    semoga Mamanya bisa segera liburan di jogja yah, amin..

    ReplyDelete
  4. Jalan2 tuh butuhh bngt mbak ngak perlu yg jauh dan mahal, ke ragunan atau taman jalan2 juga kan namanya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, sayangnya kalo dari Banjar ke Ragunan itu butuh waktu lima jam perjalanan, wkwk

      Delete
  5. Setelah ga ada mamah malah aku kangen mba omelan mamah. gudluck GAnya mba ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak makanya, aku nrimo-nrimo aja mamah omelin, hehe

      Delete
  6. Smoga mamah bisa segera holiday ya mbaa ;)

    ReplyDelete
  7. Kalau holidaynya ke pulau seribu gimana Mbak...

    Salam Kenal Blogger dari Pulau Seribu

    ReplyDelete
    Replies
    1. mauuuuu udah rencana mau main ke Pulau Seribu :D

      Delete

Begini Jadinya Kalo Sadako Keluar di TV Indonesia

Begini Jadinya Kalo Sadako Keluar di TV Indonesia - Habis Nonton The Rings, tetiba kepikiran gimana jadinya kalo Sadako keluar dar...