Tuesday, 10 November 2015

Efek Negatif Sinetron Indonesia dan Cara Menghindarinya.

Aku enggak selalu nonton TV sih, soalnya TV di kamar dikuasai anakku dan dia demennya nonton Go BMX, kurang setuju sih aku kalau dia nonton sinetron, soalnya yaa tahu sendiri standar sinetron Indonesia? anak berbakat yang kurang mampu, keluarga multi suku (misal, ayah Sunda ibu Betawi), dibully anak orang kaya yang bully-annya kebangetan dan cenderung enggak masuk akal...



Jadilah saat nonton jadi bener-bener jadi filter buat dia, ada satu adegan dimana si tokoh utama Go BMX (Udin), melakukan kebaikan tapi malah kena fitnah dan bodohnya semua orang yang lihat dia lakukan kebaikan itu malah berbalik salahin dia. Waktu itu langsung kubilang sama dia, "De, enggak boleh kayak begitu ya? orang baik malah disalah-salahin, orang berbuat baik harusnya kita tiru. Tolongin orang, ikhlas enggak minta upah...Jangan asal tuduh-tuduh juga, bicara yang sopan dan hati-hati.." kurang lebih begitu deh, soalnya adegan di episode waktu itu memang si Udin-nya tolongin orang tapi malah dituduh nyopet atau apalah, dan it work! mendampingi anak saat nonton dan jelasin apa yang dia lihat bikin dia lebih paham, secara enggak langsung dia juga belajar buat lebih dewasa dan hati-hati dalam bersikap. Buktinya? kalau ada sedikit masalah sama temennya di sekolah (namanya anak-anak, berantem-berantem kecil wajar...kita juga dulu begitu di sekolahan), ternyata dia lebih bisa tahan emosinya dan enggak gampang tersulut, urusan ngomong juga dia enggak frontal dan sama sekali enggak terpengaruh efek negatif sinetron. Kalau sekedar efek pengen bisa BMXan, atau pengen punya yoyo yang bisa keluar roh harimau dan roh naga air sih enggak apa, itu malah bisa kita arahkan biar dari ketertarikannya itu jadi suatu hal yang serius dia kerjakan.  Lagian emaknya juga masih suka ngayal bisa jadi Sailormoon kok...*hening

Yep, kuncinya memang ada di kita sih, orangtua. Musti aktif menyaring semua yang jelek-jelek (dari TV, internet, lingkungan) dan kasih tahu, kasih contoh nyata seperti apa sih yang baik itu. 

Masih banyak sinetron Indonesia yang kurang mendidik tapi anak-anak malah suka, karena ada hal yang bikin dia tertarik untuk nonton. Misalnya ya itu dia, Go BMX. Anak-anak suka nonton karena ada sepeda-nya, anak-anak suka main sepeda dan lihat pemain BMX yang bisa tunjukkan macam-macam teknik yang keren pasti bikin mereka penasaran untuk nonton lagi dan lagi. Aku enggak tahu sih judul-judulnya, tapi silahkan dilihat sendiri saja di channel-channel lokal Indonesia, RCTI, SCTV, MNCTV, ANTV dan Indosiar (tapi Indosiar lebih sering tayangin FTV rumah tangga yang rumusnya sama : anak/istri/suami/orangtua terdzolimi habis-habisan, yang mendzolimi lalu kena batunya, tamat). 

Enggak masalah kalau anak kita ingin nonton sinetron, tapi dengan catatan : DAMPINGI!

Jangan biarkan anak nonton sendiri, bahkan tontonan yang aman buat anak sekalipun bisa diartikan lain oleh mereka. Misalnya saja saat nonton channel anak-anak di Youtube, kebanyakan channel asing yang dalam videonya ada beberapa budaya yang beda dengan kebudayaan negara kita, orangtua tetap harus jelaskan perbedaan itu, kita sebagai orangtua juga harus banyak belajar, banyak baca, banyak cari tahu, biar bisa jelaskan hal-hal yang enggak diketahui anak kita. Asyik deh, sambil dampingi anak, sambil dapat pengetahuan baru. Hehe.

Oke deh, sekian curhatanku tentang efek negatif sinetron Indonesia dan cara menghindarinya, menurut pengalaman pribadiku lho ini. Semoga bermanfaat ya? Simak juga artikel lainnya di blog ini yak? misalnya Daftar Restoran yang Sudah Halal. Terima kasih.

Open PO : Teenlit Romance only 25K. WA 082321738010

11 comments:

  1. Dampingi jg pas anak mandi di kali, takut dia hanyut trs ada yg mungut trs hilang ingatan dan kita kluarga udh anggap dia meninggal... Kan repot !!!!
    Abi pernah mikir qtu, secara nama ku di akta lahir pertama Nathali Fernandez, lah ko pas masuk SD jd Ade Irfan Kurniawan, pdhl aku ga sakit"an tau... Nama itu cocok, artistic, elegan, luxury, epic, highclass dan ekslusif! Tp knapa di ganti?
    Aku pikir aku bayi yg di mandiin di kali sma pembantu org tuaku dlu, kemudian hanyut,,,, dan di temukan sama Adang & Dede nu lg pacaran ngaliwet di walungan *yakali bayi hanyut hidup*
    Apakah aku bayi yg tak dirindukan? *surga yg tak dirindukan kelsi*
    Atau... Aku hanya putra yg tertukar? Di tukar? Di jual? Apa di lelang?
    Aku yakin Nino & Milane Fernandez sedang mncariku,,,,,
    Nyao ah ngacaprak,,, ya ini lah korban dr sinetron" ! Diriku jg korban... Korban nempo tersanjung jng cinta fitri nepi ka season 7 yeuh... Pusing !!!
    Gpp sih, mending lihat adam jordan mewek nya drpd nempo mata si aliando jng kevin julio caraang... Hahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tah, cikanan ke mun pulang kampung teangan bisi aya keranjang nu rada aneh dina sisimpenan si mamah jg bapa, boa mah baheula dipalidkeun ku Nino Fernandez,

      Delete
  2. Hahaha wkwkwkk kocak, ngakak bacanya.. Bener bingits tuh mba, my mom suka banget sama sinetron indosiar yang 'terdzolimi' itu dan teman temannya.. Sinetron muda mudi pun senang. Mungkin kalau sudah emak emak gpp kali ya nonton sinetron daripada bengon makk akooh.. Hihihii

    Kalau gak india, ya sinetron. LOL

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu..anakku demenannya sinetron gara-gara mamahku demen nonton, jadinya berdua nonton sinetron sama FTV terdzolimi, ahaha

      Delete
  3. nah itu dia kalo kita dampingi, nanti malah kita yg suka nonton sinetronny, karena kita juga butuh hiburan kan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..tapi alhamdulillah saya enggak suka sama sinetron, :p

      Delete
  4. wah aku malah fokus ke bukumu mba, itu bukumu mbaaaa? heheeee, tertarik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, novel duet sama temen..ayo dipesen, Watsap aja.. hehe

      Delete
  5. saya ga pernah nonton sinetron indonesia. gimana mau nonton TV nya aja ga ada, rusak :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan dibenerin mbak TVnya, biarin aja rusak...TV bagus juga percuma tontonannya kurang bagus, hehe

      Delete
  6. Tayangan masa kini memang tengah jadi problematika, banyak yg keluar dari norma dan kaidah positif

    ReplyDelete