Friday, 9 October 2015

Wherever You Go Makannya Nasi Padang

I Love Nasi Padang


Yap, semboyan ini lagi pas banget di aku (dan teman-teman Nasi Padangers sejati). Soalnya begini ya, mau coba-coba makanan-makanan lain belum tentu cocok selera dan belum tentu kenyang (ini yang paling penting). Selain itu nasi Padang itu sudah jelas harganya, satu porsi enggak akan lebih dari dua puluh ribu. Jadi bisa dihitung-hitung sendiri deh sist, dikira-kira gitu. Enggak pakai PPN yang ngabeledag kalau ke RM Padang, enggak kayak ke resto-resto fastfood yang kadang PPNnya nyaris separuh harga menunya itu sendiri.

Iya ngerti sih, pajak itu buat ini dan itunya. Tapi buat anak kolong yang uang sakunya pas-pasan yaa kadang suka agak sedih gimanaaa gitu yah...

Makanyaaa kalau mau makan enak yang enggak mahal pajaknya ya Nasi Padang! dijamin kenyang dan seleranya pas sama lidah kita. Memang enggak akan ada pinggiran roti renyah dengan lelehan keju atau cocolan saus tomat plus salad buah yang asyem-asyem enyaak di RM Padang, tapi disini bisa dapat perbaikan gizi dengan harga yang terjangkau. Anak kost yang ingin tetap sehat walau uang kiriman dari ortu sudah mulai menipis, rajin-rajinlah ke RM Padang. 

Jangan pesan rendang atau cincang daging, pesan saja nasi plus sayur nangka saja yang hemat. Tenang, nanti dikasih kuah rendang sama kuah cincang dagingnya kok. Ada kaldu sapinya dan lemak-lemaknya juga, lumayan kan agak bergizi daripada makan mie. Yang penting aroma rendangnya lebih natural daripada rendang versi mie instan.

Rata-rata seporsi nasi Padang di RM Roda Baru cuma Rp.18.000
RM Roda Baru itu salah satu restoran Padang yang populer di Banjar, kalau ada hajatan, syukuran kantor atau ulang tahun, biasanya nasi kotaknya itu ya nasi Padang Roda Baru. Dulu nih ya, pernah kecewa makan disini, karena waktu itu semua lauknya asin banget!! memang nasi Padang itu rasanya agak asin dan enggak ada gurih manis-manisnya, jadi gurihnya itu ya dari kaldu daging saja (katanya orang Padang kalau masak itu enggak pakai gula cynt). Tapi waktu itu kebangetan banget asin, banget!

Sesaat terlintas untuk protes dan enggak akan makan disini lagi, tapi akhirnya aku sadar sendiri, waktu itu aku datang jam sepuluh malem, rumah makan sudah mau tutup sebentar lagi dan masakannya juga sudah mau habis, mungkin lauk yang kupesan itu sudah sampai di keraknya jadi ya asyin banget! enggak apa sih, cuma yaa kalau bisa jangan sampai ada yang protes karena dapat menu 'penghabisan' yang asin banget itu. Digimanain kek, biar enggak bikin mules asinnya. 

Tapi overall sih enak, asal datangnya siang aja...Hehe.

Ah iya, kalau mau lebih kenyang lagi mendingan beli nasi Padangnya dibungkus aja temans. Kenapa? soalnya kalau kita bungkus nasi Padang, nasinya suka hampir dua kali lipat dari porsi biasa kalau dimakan langsung di restorannya. Tahu enggak kenapa nasi Padang yang dibungkus suka lebih banyak nasinya? katanya nih ya, zaman dulu itu kan orang Padang suka bertani dan makannya harus banyak, soalnya capek kan...Jadi ya ibu-ibu itu sangat pengertian akan kebutuhan asupan makanan para suami yang lelah bekerja di ladang, jadilah nasinya dibanyakin dan entah kenapa jadi turun temurun sampai saat ini. Tiap beli nasi Padang dan dibungkus, nasinya suka dibanyakin. 

Sekali lagi, enggak apa-apa. Nasinya dibanyakin justru ini sesuatu yang positif ya temans...ya iya lah! makin kenyang kita! Hoho...(anak kost dan perantauan mesti seneng banget ini, bahkan bisa berhemat sebungkus buat berdua, ahay romantisnya :3)

Oke deh, sekian dulu tentang Nasi Padang, my another love...
Aku suka semua menu di restorang Padang kecuali satu...PARU. Big No enggak mau coba lagi..hiiiii...

Read this yo >>>> Tempat Wisata di Bandung Yang Kekinian

4 comments:

  1. wah sama mbak....kita nasi padangers apalagi lauknya perkedel kentang atau otak sapi...like it bingits hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. tuh aku juga ayam sama perkedel mbak, gedong bingits pula perkedelnya, heheh

      Delete

Review Pemakaian Softlens N8 Ice Grey

Review Pemakaian Softlens N8 Ice Grey - Beberapa tahun belakangan saya sudah hampir enggak pernah pakai lensa kontak lagi, karena merasa s...