Sunday, 27 September 2015

My Life My Full Colour Adventure

Ngomongin masa kecil itu bikin mesem-mesem sendiri, sekaligus bikin malu setengah mati. Semua yang pernah terjadi di masa kecil sampai dewasa itu jadiin kenangan yang disampul dalam satu buku tebal dengan judul "My Life My Full Colour Adventure" *yeah

Iya, hidupku penuh warna. Dari mulai abu-abu monyet sampai ijo stabilo, semuanya ada di dalam perjalananku tahun per tahun, dikemas rapi dan runut dari mulai aku TK sampai sekarang ini 25 tahun dan mengabdikan diri secara total buat jadi freelance writer

2 years old

Rumah nenek : 4 Years old (aku yang mana hayoo? eh)

With sistah : 6 years old
Aku kecil itu anaknya super PD dan cerewet, tukang ngayal, kebanyakan nanya dan kadang suka nyeletuk enggak jelas yang berujung teguran bapak, atau mamah. Dulu aku pikir teguran itu karena sesuatu yang 'haram' buat aku ucapin, takut dimarahi ya aku milih buat nurut dan enggak ngulangin celetukan-celetukan (yang kebanyakan nanya frontal/komentarin orang). Dewasa ini aku baru sadar, yang mamah dan bapakku lakuin dulu itu adalah cara mereka didik aku buat jadi pribadi yang sopan dan enggak seenaknya pas ngomong. *tears. Momen-momen ini seperti warna hijau muda untukku, selalu segar dan indah sampai kapanpun.

Waktu kecil aku paling suka main masak-masakan, waktu itu aku masak-masakan pakai wajan-wajanan sama kompor kecil yang pake api beneran, api beneran lho beneran! *lebay. Minyaknya pake parutan lilin, kerupuknya pake kelopak mawar. Pas dicelupin ke lilin, aroma mawarnya itu enak banget, khas! waktu itu aku udah kelas satu atau kelas dua esde deh kayaknya, jadi udah bisa nyalain korek sendiri dan mainan lilin panas (semuanya under control ortu juga sih).

Waktu main rumah-rumahan, aku lebih suka sendirian, paling temennya temen khayalan aja. Kenapa? soalnya kalo main banyakan suka rebutan perabotan dan suka berantem buat peran jadi ibu. Betapa peran jadi ibu itu sebuah peran yang sangat membanggakan. Soalnya bisa nyuruh-nyuruh temen yang lain buat ini dan itu. Bwahahah! Tapi akhirnya aku dan temen-temen ketemu solusi yang paling pas buat hindarin berantem berebut peran ibu, siapa yang nyumbang perabotan masak-masakan paling banyak, berarti dia yang jadi ibu. DEAL.

Agak gedean dikit aku mulai belajar manjat pohon, dari pohon jambu batu sampai pohon jambu aer. Iya cuma dua pohon itu aja sih, pohon yang lain aku enggak bisa :3

Inget banget waktu itu manjat pohon jambu aer, enggak terlalu tinggi tapi dahannya banyak dan buahnya juga buanyaakkk banget. Keasyikan metik-metik jambu, aku sampai lupa pegangan dan GUBRAK! jatuh dari pohon dan guling-gulingan di rumpun Kacapiring di bawahnya. Sakit sih enggak, cuma kaget dan agak trauma aja. Waktu itu aku trauma manjat pohon dan trauma itu akhirnya sembuh dua hari kemudian *trauma apaan itu (-___-)

Sayang enggak ada fotoku pas SD dan SMP, masa-masa itu bener-bener jadi masa paling berwarna dalam hidupku. Masa-masa kelam sebagai preman sekolah yang teraniaya (bossy tapi gak ada yang mau aku bos-in), sekaligus jadi anak pinter yang selalu 2 besar sama cinta monyet, iya...cinta semacam monyet, ups! Enggak deh. Iya, kelas enam SD aku mulai naksir gitu sama temen sekelas, dia KM (Ketua Murid) dan enggak ganteng-ganteng amat sebenernya, mungkin waktu itu karena enggak ada cowok lain aja, jadi aku naksir dia. Bwahahah! Ah, momen yang pas banget buat kukasih warna kuning, kenapa? cerah ceria tapi banyak makna.

Masih inget aku punya temen khayalan? aku juga suka terlalu total saat ngayal, kadang aku maen itu kayak lagi main teater lho! Tapi, alhamdulillah kebiasaan ngayal yang sedari kecil jadi aib mengenaskan akhirnya juga menghasilkan sesuatu nyata, ini dia hasil khayalanku yang akhirnya punya wujud :

Novelku, Nuniek KR

Me, now.
Oke, abaikan foto narsis (editan pula) yang maksa banget dengan sapu ijuk yang gak sengaja kefoto itu. Aku cuma mau nunjukkin wajah setrong hasil tempaan waktu dan ragam masalah yang pernah ada. Yes, this is me. Im happy as kid. Im free as adult. Im full colour!


13 comments:

  1. Wah, salut Mbak khayalannya sudah jadi karya ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, alhamdulillah..
      Eh iya artikelnya aku edit nih mbak..kali aja mau baca lagi..
      :p

      Delete
  2. Masa kecil, masa paling bebas tanpa beban hidup...

    ReplyDelete
  3. Waah kereen yaa mbak nuniek....
    Udah banyak melahirkan karya....
    Saluuut...

    Salam kenal yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, enggak melulu ngayal. Hehe

      Sipp salam kenal juga yaakk

      Delete
  4. wow,,,boleh mbk novelnya aq bca...ada yg trbaru?kereen.. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beberapa judul masih ada di Gramedia mbak, kalo maen ke Gramedia cari aja di daftarnya pakai nama aku, nanti muncul list novelnya yang masih ada..hehe

      Delete
  5. peran yang membanggakan itu peran menjadi ibu n peran menjadi ratu atau princess hahaha....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pokoknya yang bisa merintah orang itu yang paling keren, ahaha

      Delete
  6. Wah, sesuatu banget mbak karyanya....

    Suka :)

    ReplyDelete
  7. Main masak-masakan tetap idola ya

    Terima kasih sudah ikutan

    ReplyDelete

Prive Uri-Cran Itu Solusi Anyang-Anyangan yang Betul. Bukan Minum Air Soda!

Prive Uri-Cran Itu Solusi Anyang-Anyangan yang Betul. Bukan Minum Air Soda! - Pernah dengar enggak sih kalau lagi sakit anyang-anyangan i...