Saturday, 26 September 2015

Hari Minggu Mendung di Kota Banjar

Selamat hari Minggu!

Sayangnya Minggunya mendung nih, agak gerimis-gerimis gitu deh walau cuma setetes dua tetes. Seneng sih liat awan mendung menggelayut di langit, berarti bakalan turun hujan nih! secara, kemarau panjang gitu. Tapi yaaaa...kenapa harus Minggu pagi? kenapa enggak nanti aja gitu agak siangan dikit? Hihi.

Hari Minggu ini rencananya mau jogging ke taman Bakti, kota Banjar. Judulnya aja ya mau jogging, padahal disana cuma duduk-duduk sambil makan gorengan anget doang. Ah ya, yang asyik dari Minggu pagi di taman Bakti itu adalah kumpul senam ibu-ibu! Seru aja liat ibu-ibu pada aerobik, harusnya aku juga yang udah masuk kategori emak-emak ikutan, tapi enggak ah makasih. Ikutan senam capek, mendingan nonton aja, enggak capek dan lebih seru. Bisa liat ibu-ibu yang senam enggak sesuai irama *ternyata itu emak saya sendiri *plak!

Tapi sayang seribu sayang, karena gerimis setetes-setetes itu akhirnya kegiatan rutin mingguan ditiadakan. Jadilah tak ada tontonan gratis pagi ini :/

Yah, bubar

Becak Cinta, di daerah lain apa namanya ya?

Karena cengok dan enggak tau mau ngapain akhirnya milih buat beli sosis aja. Sosis besar harganya Rp 10.000 kalo yang kecil (setengahnya yang satu tadi) cuma lima ribu aja. Kebetulan sosisnya udah mau abis, jadi mau enggak mau beli sosis ayam aja. Padahal aku maunya sosis sapi, lebih khas aja rasanya...



Sosisnya cuma numpang lewat di tenggorokan :'(


 Karena sosis bakar lima ribu cuma seuprit, gak kenyang dan kurang puas, akhirnya aku memutuskan buat beli lagi sosis bakar di tempat laen yang lebih ekonomis, cuma dua rebu ajah. Tapi yaaa itu dia...rasanya enggak seajib yang lima ribu tadi. Ya iya sih, mawa rupa mawa rega, alias ada harga ada barang. 


Udah puas liatin orang lalu lalang di taman Bakti (dulunya Lapang Bakti), aku langsung manggil becak gitu soalnya mau belanja sayur juga kan ke pasar. Nah, enak deh naik becak pagi-pagi, jalan masih lengang, jaraknya agak jauh pula, kan asyik lama-lama naik becak. Ongkosnya aku kasih 15.000, padahal biasanya cuma sepuluh rebu. Soalnya enggak  tega si Mang becaknya udah agak berumur dan bebannya yang naikin becaknya dia ada kali 150 kilo. *big size passenger

Kenanga di pagi hari
 Kenanga itu sebenernya nama bioskop yang pernah ngehits di Banjar sekitar taun 70-80an. Yaa zaman-zaman mamah sama bapakku masih pada pedekatean lah. Film-film Rhoma Irama dan Rano Karno diputer disini dan itulah kenapa ruas jalan deket pasar ini populer dengan nama 'Kenanga'.

Bagian depan Pasar Banjar 
Pasar Banjar ini udah beberapa kali kebakaran, dan yang terakhir kemarin sekitar tahun 2011 sampai habis seluruh pasar, termasuk pasar Bambu (masih pasar Banjar juga, cuma disekat jalan dan kebanyakan ruko juga jongkonya pakai bambu, karena itu disebut pasar Bambu). Sementara pasar Banjar pindah ke terminal Banjar, sekitar dua kilometer jaraknya dari lokasi pasar yang lama. Sekarang sih sudah kelar dibangun, lebih ke pasar modern. Bangunannya permanen, lantainya keramik dan toko-toko sama jongko di dalem pasarnya juga lebih rapi, enggak campur-campur dan becek kayak dulu. Makin asyik lah belanja disini!

Nah, kelar belanja...ya pulang dong, kan mau masak. :3

Enggak langsung masak juga sih, masaknya nanti kan udah kenyang jajan pagi-pagi. Walopun sempet gerimis sebiji-sebiji pas paginya, enggak taunya menjelang siang Banjar kembali terik. Ahelah nge-troll banget ini mah. 

Oke, ini hari Minggu pagiku, gimana hari Minggu kamu?

No comments:

Post a Comment