Tuesday, 29 September 2015

Ketika Magrib Ngidam Rujak

Rujak Buah

Magrib-magrib adalah masa yang paling horor di masa kecil, soalnya menurut isu yang disebar orangtua zaman baheula, magrib itu adalah jam hangout-nya aneka macem jejadian. Dari mulai Aden-aden (hantu yang serupa laki-laki dan bersuara hidung karena hidung mereka kebalik ke atas), kunti-kunti yang lagi diospek (yang udah senior keluarnya tengah malem Bro), sampai Kelong Wewe yang demen banget nyulik anak-anak dan mereka jepit di bawah nen**nnya yang super besar. Magrib juga punya aura mistis yang bikin bulu kuduk merinding, konon melamun di teras rumah jam enam sore bisa bikin kerasukan....

iya, kerasukan angin. Alias masuk angin.
*Krikkrik

Ada yang tak lazim dengan magribku pada senja itu, entah kenapa tiba-tiba saja mulutku terasa asin dan liur menetes secara brutal, sampai-sampai tak ada ember yang bisa menampung liurku sendiri, *lebay. Enggak deh, jadi begini...tiba-tiba aja aku pengen banget makan rujak. Beneran, pengen rujak buah yang asem-asem gitu deh. 

Cewek model apa yang magrib-magrib pengen makan rujak buah yang uasyem? cewek hamil muda yang ngidam? iya. Tapi aku enggak lagi hamil muda dan aku cuma lagi ngidam pengen makan mangga muda aja. Kenapa? enggak boleh HAH?! 

Hihi, entahlah. Aku emang sedikit keterlaluan doyan sama cemilan yang satu ini. RUJAK BUAH ASYEM-ASYEM. Enggak peduli pagi, siang atau malam, udah makan nasi atau belum, hujan atau kemarau, kalau aku mau makan rujak ya aku bikin. Makanya seneng kalo pas musim buah mangga kayak sekarang nih, banyak mangga mengkal berkeliaran. Tapi kalaupun enggak ada buah-buah asem, pas kepepet banget ya aku ngerujak timun saja, bumbunya pakai asem jawa yang banyak dan rawit yang banyak juga. Jadi deh rujak.

Begitulah, magrib saat itu aku mendadak bikin rujak mangga muda, kebetulan ada timun dan pepaya mengkal, ya sudah digabungkan saja dan jadilah! hasrat rujak magrib-magribku sudah terpenuhi. Hoho...

Ada yang satu hobi enggak sih sama aku? makan rujak tak pandang tempat dan waktu?

2 comments: