Thursday, 6 November 2014

Cara Menulis Novel : Bikin Novel Ditulis Tangan...OLD BUT GOLD

Banyak yang inbox, atau BBM aku dan nanya begini "Kalau mau bikin novel apa dulu yang harus kita lakuin?". Cara mereka ajuin pertanyaan dan bahasa yang disusun buat nanyain itu beragam sih, tapi inti-intinya sama saja : bingung.
Perasaan yang sama kayak yang aku rasain duluuuuu banget sebelum aku kenal dunia tulis menulis profesional *uhukkk. Tapi serius, dulu aku juga bingung sekaligus iri lihat review novel-novel di majalah atau di koran, "Kok bisa ya?" "Gimana caranya ya?" "Ah cerita klise begitu kok diteritin sih? aku juga bisa bikin semodel gitu keles..." batinku dulu.
Waktu itu aku tinggal di kaki gunung, bisa dibilang sedikit terisolir dari dunia. Mau cari informasi apapun sulitnya pake banget, minim buku, minim majalah, koran, bahkan siaran televisi pun lebih banyak diserang semut *ngaguruh. Mau cari buku baru saja susah, ke kota kabupaten itu makan waktu sekitar satu jam setengah sampai dua jam pakai mobil, keburu capek di jalan :'(.
Jadi dulu aku sama sekali buta sama dunia tulis menulis, dengan pengetahuan yang seadanya tentang dunia tulis menulis, aku coba deh bikin cerita. Pokoknya yang kutahu cuma tulis saja apa yang ada di dalam kepalaku, urusan selanjutnya nanti dipikirkan lagi saja lah.. :3
waktu itu aku nulis di buku tulis lho, pake pulpen dan rajin banget tiap hari nulissss terus. Kalau dipikir-pikir selama sekolah aku lebih banyak nulis novel abal-abal di buku tulis daripada nyatet pelajaran, haha! Kayaknya teman-teman penulis juga semua pernah ngerasain bikin novel di buku tulis, pake tulisan tangan sampai pegal bikinnya...ahh masa-masa yang penuh perjuangan sekaligus menggelikan.
Beneran deh, geli kalau baca naskah-naskah ngambang yang aku bikin dulu. Ceritanya jiplakan dari film-film banget, pakai dialog yang enggak banget, bahkan enggak jarang aku masukin jokes yang lagi populer di daerahku. Kalau aku pikir-pikir sekarang, kenapa juga aku masukin lelucon itu? memangnya ada yang ngerti? -___-
Selain ceritanya yang enggak jelas, aku juga kadang pusing lihat lay outnya...
Ya maklum lah, enggak tahu lay out novel yang baik dan benar itu kayak gimana, jadinya ya ngeluyur aja gitu nulisnya. Satu paragfar itu bisa lebih dari dua puluh baris lengkap dengan banyak dialog yang berderet-deret di dalamnya, :D
Aku juga suka pakai nama-nama yang aneh dan enggak familiar, niatnya pengen gaya tapi ternyata yucks banget. -___-

Nah, pas SMA aku mulai bikin naskah novel yang lebih rapi. Baik itu dari segi cerita, cara penulisan dan juga lay outnya. Awalnya teteepppp pakai tulisan tangan dulu, pas tamat baru deh aku pindahin ke komputer. Capek sih, tapi enggak kerasa tuh! Kebetulan pas SMA itu aku dibeliin komputer, jadi bisa sedikit modern ceritanya...jadi berasa novelis profesional aja jadinya, hihi!
Pas SMA juga aku coba kirim naskah ke penerbit, judulnya...uhmm, lupaa...
Ah ya ya ya judulnya kalo enggak salah tuh "Besfren, I Luv U!". Serius, judulnya aku tulis kayak begitu, maklum...Alay generasi pertama. :3
Mau tau nasibnya? naskahnya dikembalikan alias ditolak. Sedih? kecewa? iya banget. Hihi, aku mogok nulis dulu waktu itu. Bukannya gara-gara kecewa sih, cuma males saja :D
Selain naskah Besfren itu aku juga nulis satu naskah lagi, judulnya "Thanx MAFIA", tentang cowok super kece yang jago MAtematika, FIsika, dan kimiA. Naskah itu aku pindahin ke komputer, mengendap selama kurang lebih dua atau tiga tahun, barulah aku coba kirim ke penerbit. Eh jodoh jodoh! diACC dan terbit skala Nasional. Ohhh bangganya!
Akhirnya judul aslinya diganti "Aku, Kamu atau MIPA?", covernya pakai karikatur, putih dan bagus banget. Bangga sumpah! rasanya semua perjuangan yang aku lakuin selama ini berbuah manis juga, :D
Next time aku buat review tentang novel perdanaku itu deh, sekarang mau nyari ransum dulu, kebanyakan cerita jadi Laver nih...
See you!

No comments:

Post a Comment